Sabtu, 24 Desember 2011

Peranan Mineral Seng (Zn) Dalam Tubuh Ternak


Pendahuluan

Mineral merupakan zat makanan yang jumlahnya relatif sedikit dalam tubuh,
namun demikian zat tersebut merupakan mikronutrien penting dalam kehidupan
manusia. Tidak seperti unsur karbon, hidrogen, oksigen dan nitrogen yang jumlahnya
mencapai 95 % berat badan, jumlah seluruh mineral dalam tubuh hanya sebesar 4 %.
Mineral-mineral dalam tubuh manusia yang biasa ditemukan berjumlah sekurangkurangnya
20 macam. Kemungkinan sejumlah 60 macam mineral telah diidentifikasi
dari organisme hidup.

Mineral biasanya dibagi dalam dua golongan, golongan pertama ialah mineralmineral
yang jumlahnya dalam tubuh lebih besar dari 0,01 % berat badan, atau dengan
perkataan lain dalam makanan dibutuhkan sebanyak 100 Mg atau lebih per hari.
Mineral-mineral ini disebut mineral makro. Mineral-mineral yang termasuk golongan ini
adalah : Kalsium (Ca), Phospor (P), Magnesium (Mg), Sulfur (S), Kalium (K), Natrium
(Cl) dan Chlorida (Cl). Mineral-mineral yang terdapat dalam tubuh dengan jumlah lebih
kecil dari 0,01 % berat badan disebut mineral mikro. Mineral-mineral tersebut antara
lain Besi (Fe), Yodium (I), Flourida (F), Seng (Zn), Selenium (Se), Tembaga (Cu),
Chromium (Cr), Mangan (Mn), Molibdenum (Mo), Kobalt (Co), Arsenik (As), Nikel
(Ni), dan Vanadium (Vn).

Mineral Besi dan Seng merupakan mineral-mineral mikro yang banyak ditemukan
dalam tubuh dengan jumlah masing-masing 2 - 4 gram. Mineral-mineral mikro lainnya
ditemukan dalam jumlah yang lebih sedikit, yaitu sekitar seperseribu (0,001) kali lebih
sedikit dari kedua mineral tersebut di atas.

Fungsi Mineral

Beberapa mineral mempunyai fungsi untuk proses pertumbuhan , reproduksi dan
untuk memelihara kesehatan. Jumlah mineral yang diperlukan oleh tubuh untuk
pertahanan dan pemeliharaan tubuh, tidak selamanya harus proporsional dengan jumlah
mineral tersebut dalam tubuh. Misalnya tubuh manusia mengandung lebih banyak
Alumunium, yang ternyata tidak esensial untuk tubuh, dibandingkan dengan mineralmineral
Chromium, Mangan dan mineral-mineral mikro lainnya. Selanjutnya defisiensi
mineral-mineral mikro dapat menimbulkan kelainan yang sama parahnya dengan
defisiensi mineral-mineral makro (Piliang, 1997).

Seperti halnya zat makanan lain yang esensial, kelebihan mineral dari yang
dibutuhkan dapat membahayakan tubuh. Misalnya mineral Seng dan Besi sangat esensial
untuk kehidupan, namun bila dikonsumsi terlalu banyak akan menimbulkan keracunan.
Pembagian kepentingan mineral bagi tubuh ternak terkait dengan mekanisme pengaturan
kondisi tubuh terhadap lingkungan, aktivitas hormon, enzim dan sistem angkutan lain
(Annenkov, 1982).

Tillman et al. (1991) menyatakan secara umum mineral-mineral mempunyai
fungsi yaitu sebagai bahan pembentuk tulang dan gigi (menguatkan dan mengeraskan
jaringan), mempertahankan koloidal dari berbagai senyawa dalam tubuh, memelihara
keseimbangan asam dan basa dalam tubuh, sebagai aktivator sistem enzim tertentu,
sebagai komponen suatu enzim dan mempunyai sifat yang spesifik terhadap kepekaan
otot dan syaraf. Parrakasi (1985) menyatakan kebutuhan mineral dari ternak

dipengaruhi beberapa faktor yaitu jenis dan tingkat produksi, tingkat dan bentuk ikatan
kimia dari elemen, bangsa ternak, proses adaptasi, tingkat konsumsi, umur dan hubungan
dengan zat makanan lain.

Mineral Seng (Zn)

Sejarah Mineral Seng (Zn)

Pada tahun 1897, Raulin seorang peneliti yang pertama kali membuktikan bahwa
mineral seng esensial untuk pertumbuhan normal jamur Aspergillus niger. Kegunaan
mineral ini pada tanaman-tanaman tingkat tinggi dilaporkan pada tahun 1926. Todd,
Elvehjem dan Hart pada tahun 1934 membuktikan kegunaan mineral Seng pada tikus.
Defisiensi mineral ini merupakan suatu masalah yang sering terjadi pada industri ternak
babi pada tahun 1950-an, bersamaan dengan ditemukan sintesa vitamin B12 secara in
vitro yang pada saat itu dikenal sebagai Animal Protein Factor, terutama dengan
timbulnya keinginan untuk beternak babi secara terkurung.

Tucker dan Salmon tahun (1955) membuktikan bahwa mineral Seng dapat
mencegah serta menyembuhkan penyakit parakeratosis pada ternak babi. Defisiensi
mineral ini telah dibuktikan dapat terjadi pada beberapa spesies ternak. Tanda-tanda
klinis akibat defisiensi mineral Seng pada manusia pertama kali dilaporkan pada tahun
1961 terhadap pria-pria muda dari suatu kota kecil di sebelah Utara Iran. Ternyata
orang-orang ini hampir tidak pernah mengkonsumsi roti-roti yang dibuat tanpa ragi dan
mengkonsumsi protein asal hewani yang sangat sedikit. Orang-orang tersebut juga
pernah mengalami geophagia.

Pada akhir tahun 50-an, dibuktikan bahwa mineral Seng kurang tersedia pada
protein yang berasal dari tanaman dibandingkan dengan jumlah mineral Seng dalam
protein asal hewani. Pada tahun 1960, O’Dell dan Savage membuktikan bahwa asam
fitat merupakan komponen utama dalam tanaman yang mempengaruhi ketersediaan
mineral Seng.

Sifat dan Sumber Mineral Seng (Zn) di Alam

Seng merupakan logam putih kebiru-biruan dengan nomor atom 30, berat atom
65,38, titik cair 419,5 0 C dan titik didih 907 0 C termasuk unsur golongan IIB pada tabel
periodik. Seng terdapat secara luas di alam terutama dalam bentuk Sphalerite dan
marmamite yang merupakan bijih Seng Suifida (Zn Fe)S. Hampir 90 % logam Seng
yang digunakan saat ini berasal dari senyawa-senyawa tersebut (Abdel-Mageed dan
Oehme, 1990).

Seng dan beberapa senyawa Seng diproduksi dalam produksi logam campuran
seperti perunggu, loyang dan kuningan. Bangsa Mediterania menggunakan salep yang
mengandung Seng sebagai obat penyakit kulit. Seng mempunyai aktivitas elektrokimia
sehingga digunakan dalam galvanisasi (penyepuhan) besi dan baja untuk melindungi
dari kerusakan struktural. Seng oksida secara umum digunakan dalam produksi karet,
cat, gelas dan bahan keramik.

Seng juga merupakan salah satu zat pencemar lingkungan. Cemaran Seng
biasanya berasal dari limbah pabrik semen. Hal ini terlihat dari hasil penelitian Darmono
(1994), yang menyatakan bahwa rumput yang tumbuh di sekitar kawasan pabrik semen
mengandung kadar Seng yang tinggi dibandingkan dengan rumput yang tumbuh jauh dari
kawasan pabrik tersebut.

Biokimia Seng (Zn)

Seng merupakan mineral esensial bagi tanaman tingkat tinggi, hewan dan
manusia. Seng terlibat dalam beberapa aktivitas enzim dan merupakan reseptor bagi
beberapa protein (Burns, 1980), sehingga defisiensi Seng dalam tubuh dapat
menimbulkan gangguan kesehatan.

Menurut Abdel-Mageed dan Oehme (1990), Seng ditemukan bergabung dengan
lebih 70 metaloenzim yang berperan dalam metabolisme penting. Sedangkan Bagavan
(1992) menyatakan bahwa Seng berikatan dengan lebih dari 100 metaloenzim yang sudah
diketahui. Selain itu Seng juga dibutuhkan untuk mempertahankan struktur apoenzim.
Seng juga ditemukan bergabung dengan insulin yang penting dalam sistesis RNA
(Prassad dkk., 1976 dalam Burns, 1980). Selain itu Seng di dalam testis terlibat dalam
pematangan spertozoa (Burns, 1980).

Mekanisme Absorpsi Mineral Seng (Zn)

Mineral Seng diabsorpsi dengan bantuan proses difusi dalam duodenum dan
jejenum bagian atas. Zat-zat yang membantu absorpsi mineral antara lain asam-asam
amino terutama histidin dan sistein, asam sitrat, asam pikolonik pada tikus dan air susu
manusia, tetapi tidak pada air susu sapi. Zat-zat lain yang mempengaruhi absorpsi
mineral Seng adalah monosakarida dan komponen-komponen EDTA. Dalam jumlah
besar, mineral Seng disekresikan dalam cairan saliva dan cairan pankreas. Konsentrasi
mineral Seng dalam duodenum dapat mencapai tiga kali jumlah konsumsi mineral ini
dalam ransum. Sebagian besar mineral Seng yang disekresi harus diabsorpsi kembali,
namun demikian perlu diingat bahwa mineral Seng dalam ransum akan menjadi rusak
dan tidak tersedia karena terikat dengan fitat. Sebagian kecil mineral Seng juga dapat
ditemukan dalam empedu.

Absorpsi Seng dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Pada tikus, Seng yang
diabsorpsi sekitar 5 - 10 %, pada ayam 20 - 30 %, dan pada manusia kurang lebih 50,8 %
(Abdel-Mageed dan Oehme, 1990). Hewan muda mengabsorpsi Seng lebih efisien
dibanding hewan dewasa (Burns, 1980).

Menurut Fahy (1987), Seng yang masuk ke dalam tubuh mula-mula diserap oleh
hati dengan konsentrasi tinggi. Kemudian Seng terikat dalam darah merah dan
terakumulasi dalam tulang, otot, ginjal dan pankreas. Ruminansia mengabsorpsi Seng
melalui rumen, abomasum dan usus kecil (Burns, 1980).

Seng yang diabsorpsi berikatan dengan albumin dan 30 - 40 % dibebaskan ke
dalam sirkulasi darah yang kemudian didistribusikan ke seluruh jaringan lain. Sekitar 60
- 80 % Seng intraseluler terdapat dalam praksi sitosol, 10 % dalam bagian inti, dan hanya
sebagian kecil yang ditemukan dalam mitokondria dan ribosom. Sebagian besar Seng
dalam sitosol berikatan dengan protein, dan Seng yang berlebih berikatan dengan
metalotionein di bawah kondisi normal.

Mekanisme Ekskresi Mineral Seng (Zn)

Saluran pencernaan makanan merupakan jalur normal untuk ekskresi mineral
Seng. Mekanisme pengaturan ekskresi mineral Seng tidak sepenuhnya dimengerti,
namun dalam batas-batas fisiologis, kelebihan dari mineral Seng diekskresi dari tubuh
melalui saluran pencernaan. Kandungan mineral ini dalam urine biasanya konstan.

Konsentrasi mineral Seng dalam urine manusia cukup konstan dengan kisaran antara 600
- 800 mikrogram/hari. Dalam kondisi defisien Seng, konsentrasi mineral ini dalam urine
akan menurun. Hal ini merupakan suatu indikasi akan adanya penyimpangan mineral
Seng dalam ginjal.
Pada hewan normal 65 - 85 % Seng yang masuk ke dalam tubuh diekskresikan
melalui feses dan ± 1 % dekskresikan melaui urine. Sedangkan ekskresi Seng pada
hewan yang menderita defisiensi Seng hanya 9 - 25 % (Burns, 1980).

Sebaran Mineral Seng (Zn)

Piliang (1997) menyatakan bahwa mineral tersebar dimana-mana di seluruh
tubuh. Tidak terdapat tempat penyimpanan khusus untuk mineral Seng dalam tubuh,
meskipun sumsum tulang dan ginjal merupakan tempat-tempat yang terbanyak
mengandung mineral Seng labil. Tempat-tempat ini juga merupakan tempat-tempat yang
pertama-tama akan mengalami defresi mineral Seng dalam kondisi defisiensi Seng.
Georgievskii et al (1982) menyatakan bahwa konsentrasi Seng dalam organ tidak
konstan, namun bervariasi tergantung pada umur, jenis kelamin, dan level mineral pakan
yang dikonsumsi ternak. Selanjutnya dinyatakan bahwa organ yang sangat responsif
terhadap level mineral dalam pakan adalah darah, hati, tulang, pankreas, dan gonad.
Rata-rata konsentrasi Seng dalam darah ternak antara 0,25 - 0,60 mg/100ml, sedangkan
dalam plasma antara 0,1 - 0,2 mg/100 ml. Dalam plasma Seng ditemukan dalam dua
bentuk yaitu yang berikatan dengan globulin dan dengan albumin dengan proporsi 1 : 2
dan masing-masing terlibat dalam fungsi enzim dan sebagai agen transportasi.

Kelenjar prostat ternyata mengandung mineral Seng dengan konsentrasi tertinggi
meskipun pada kenyataannya tidak terdapat keseimbangan dengan konsentrasi mineral
Seng dalam darah dan juga tidak disebarkan pada jaringan-jaringan lain pada saat
diperlukan. Kelenjar prostat merupakan tempat sintesis dan penyimpanan cairan
seminalis yang kaya akan mineral Seng. Secara umum, jaringan organ mengandung
mineral Seng dengan konsentrasi lebih tinggi dibandingkan dengan kandungan mineral
dalam jaringan otot. Hal ini membuktikan aktivitas metabolik dalam jaringan-jaringan
lain dalam tubuh (Piliang, 1997).

Menururt Underwood (1977) dan Church (19983), konsentrasi Seng tertinggi
didapatkan pada jaringan lunak yaitu hati, pankreas, kelenjar pituitari, ginjal, adrenal,
paru-paru, jantung dan otot kerangka. Pergantian Seng yang paling cepat terjadi di hati,
sedangkan tulang, gigi, testikel, kelenjar asesoris seks dari jantan dan cairan sekresi alat
pencernaan mempunyai kandungan Seng yang relatif tinggi. Underwood (1977)
menambahkan bahwa Seng didapatkan pula dalam rambut atau bulu (wool), iris dan
jaringan choroid mata. 

Metabolisme Seng (Zn) dalam Tubuh Makhluk hidup

Seng mempunyai banyak fungsi dalam tubuh dan sangat penting bagi semua jenis
hewan, karena terlibat dalam fungsi berbagai enzim yang ada hubungannya dengan
metabolisme karbohidrat, energi, degradasi dan sintesis protein dan asam nukleat (Tilman
et al (1983) dan Linder, (1992)).
Sebagai ion metal, Seng memiliki sifat transisi metal yang rumit dan terutama
terikat pada ligand yang mengandung sulphur, nitrogen, dan sedikit oksigen. Sejumlah
besar Seng berikatan pada protein dengan daya gabung yang besar terhadap fungsi
khusus lipoprotein dan protein yang bergabung dengan biomembran (Bettger dan O’Dell,
1981)

Seng di tubuh ternak sangat penting karena berperan dalam sistem enzim, sebagai
komponen aktivator metaloenzim. Selain dari itu, mineral Seng juga mempunyai fungsi
yang tidak berkaitan dengan aktivitas enzim. Menurut Piliang (1997), fungsi-fungsi
mineral Seng diantaranya sebagai kofaktor enzim-enzim sebagai berikut :
1. Enzim Carbonic anhydrase berperan penting dalam homeostatis asam basa pada
organisme hidup.
2. Enzim Pancreatic carboxypeptidase A da B berfungsi dalam mencerna peptidapeptida
menjadi asam-asam amino agar dapat diabsorpsi. Aktivitas ini cepat hilang
akibat defisiensi mineral Seng.
3. Enzim Aldolase berfungsi memecah fruktosa-1, 6-difosfat menjadi gliseral-dehida-3-
fosfat dalam silkus glikolisis. Tidak berperan sebagai kofaktor pada semua spesies
hewan dan juga tidak berperan pada semua jaringan.
4. Enzim Dehydrogenase yang meliputi enzim-enzim : alkohol dehydrogenase, malat
dehidrogenase, laktat dehidrogenase, lipoil (NADH) diaphrose, glutamat
dehidrogenase, glyceraldehida-3-fosfat. Berperan pada proses oksidasi dan reduksi
NAD dan NADH selalu merupakan kofaktor.
5. Enzim phosphatase, enzim-enzim alkaline phosphatase dari beberapa macam sumber
dan tergolong pada enzim-enzim phosphomonoesterase yang juga memerlukan
mineral magnesium dalam menjalankan fungsinya.
6. Enzim Asam ribonuclease dan enzim basa ribonuclease, suatu enzim yang
aktivitasnya diatur oleh mineral Seng dan berperan penting pada katabolisme
ribonucleic acid (RNA).
7. Enzim RNA polymerase berfungsi dalam polimerasi ribonukleotida menjadi asam
ribonukleat (RNA).
8. Enzim DNA polymerase, berfungsi dalam polimerisasi deoksiribonukleotida menjadi
deoxyribonucleic acid (DNA).
9. Enzim Thymidin kinase, berfungsi dalam fosforilasi deoxythimidine sebelum
bergabung dengan DNA dan mengatur kecepatan limiting enzyme dalam sintesis
DNA.
10. Enzim pyridoxyl phosphokinase, berperan dalam fosforilasi pyridoxal menjadi bentuk
koenzim.

11. Enzim dipeptidase, berfungsi dalam memecah dipeptida menjadi bentuk asam-asam
amino bebas.
12. Enzim phosphoglucomutase, berfungsi dalam mengubah glukosa-1-fosfat menjadi
glukosa-6-fosfat.
13. Enzim phospholipase C, berperan pada ikatan ester antara gliserol dan
fosforifilcholine.
14. Enzim leucine aminopeptidase, merupakan salah satu kelompok enzim
aminopeptidase yang terdapat dalam sel-sel mukosa usus.
15. Enzim phosphomannose, berfungsi dalam isomerisasi fruktosa-6-fosfat menjadi
manosa-6-fosfat.
16. Enzim pyruvat carboxylase, berfungsi dalam proses karboksilasi asam piruvat
menjadi oksaloasetat. Enzim piruvat karboksilase juga memerlukan vitamin biotin.
17. Enzim ornithin carbamyl transferase, berfungsi dalam proses kondensasi karbamil
fosfat dengan omitin untuk membentuk citruline yang merupakan bagian dari siklus
urea.
18. Enzim aspartate transcarbamylase, berfungsi untuk mengkatalisis gabungan antara
karbamil fosfat dan asam aspartat untuk membentuk karbamilaspartat dan CTP.
19. Enzim alpha amylase, berfungsi dalam memecah ikatan 1,4 amilase dan amilopektin
menjadi maltosa. Enzim ini terdapat Bacillus subtilis.
20. Enzim mercaptovyruvate sulfur transferase, berfungsi dalam proses desulfurisasi
beta-mercaptopyruvate untuk membentuk asam piruvat dalam proses katabolisme
sistein.
21. Enzim reverse transcriptase, suatu enzim DNA-polimerase yang tergantung pada
RNA, berfungsi dalam mengkatalisis proses polimerisasi dari DNA dengan
menggunakan RNA sebagai sumber informasi genetik (virus-virus RNA dan berperan
dalam memperbaiki DNA).
22. Enzim Protease yang bersifat netral maupun basa, merupakan enzim-enzim pemecah
protein dalam proses pencernaan.
23. Enzim delta amino-levulinic acid dehydratase, berfungsi dalam proses kondensasi 2
molekul deta ALA membentuk porphobilinogen. Aktivitas ini dihambat oleh Hg, Cd,
Ag, Al terutama oleh Pb (mineral tembaga). Enzim ini mengandung 5 - 6 atom

Seng/molekul. Enzim ini banyak mengandung grup SH. Mineral Seng diperlukan
pada setiap sisi aktif.
24. Enzim Collagenase, berperan pada sintesis dan pembentukan kembali jaringan
kolagen tulang.
Enzim-enzim lain yang aktivitasnya dipengaruhi oleh mineral Seng adalah AMP
amynohydrolasepy, D-lactate cytochrome reductasedan thermolysin (yang berasal dari
Bacillus thermoproteolyticus).
Metallothionein telah diisolasi dari ginjal, hati dan mukosa usus halus.
Metallothionein sangat kaya akan asam amino sistein dan dapat mengikat 9 gram atom
logam untuk setiap protein dengan berat molekul 9000. Protein ini terikat secara erat
dengan mineral-mineral Seng, cadmium, tembaga, kuprum, dan kemungkinan dengan
beberapa elemen lainnya. Beberapa peneliti membuktikan bahwa sintesis thionein
dirangsang oleh adanya mineral Seng, cadmium atau tembaga dalam mukosa lambung
tetapi tidak dirangsang oleh mineral kupruk. Hal ini menggambarkan mekanisme pada
kondisi defisiensi mineral tembaga yang disebabkan karena pencernaan mineral Seng
dalam jumlah besar secara kronis. Protein ini tidak mempunyai kegiatan enzimatik,
namun demikian dapat menurunkan kadar ion-ion bebas yang terdapat dalam sirkulasi.
Sekitar 1 - 2 % dari berat total metallothionein merupakan protein yang dapat larut yang
berasal dari korteks ginjal.

Defisiensi Mineral Seng (Zn)

Berdasarkan laporan yang dikemukakan Little (1986) kandungan Seng pada
pakan ternak ruminansia di Indonesia berkisar antara 20 dan 38 mg/kg bahan kering.
Defisiensi Seng dapat menyebabkan parakeratosisi jaringan usus yang akibatnya sama
dengan defisiensi asam lemak, dan juga dapat mengganggu peran Seng dalam
metaboilisme mikroorganisme rumen, mengingat kebutuhan Seng bagi mikroorganisme
cukup tinggi yaitu antara 130 - 220 mg/kg (Hungate, 1966, Arora, 1989).

Menurut Piliang (1997), banyak faktor yang mempengaruhi penyimpanan mineral
Seng dalam tubuh. Asam fitat, suatu komponen yang terdapat dalam biji-bijian tanaman,
akar tanaman dan umbi-umbian mengikat mineral Seng secara kuat dalam saluran
pencernaan makanan dan oleh karena itu menurunkan ketersediaan mineral Seng untuk
diabsorpsi dan direabsorpsi. Sejumlah mineral Seng disekresi dalam saliva, cairan
pankreas (yang sebagian berfungsi sebagai kofaktor enzim procarboxypeptidase) dan
juga dalam empedu. Mineral Seng yang terdapat dalam sekresi tersebut tidak dapat
diabsorpsi oleh karena mineral ini mudah membentuk kompleks dengan asam fitat, sama
seperti halnya Seng yang disekresi dapat mencapai 3 sampai 4 kali jumlah mineral Seng
yang berasal dari ransum dan yang terdapat dalam saluran pencernaan.

Tanda-tanda klasik untuk defisiensi mineral Seng meliputi pertumbuhan yang
terhambat, kekurusan, rambut yang kasar dengan pertumbuhan rambut yang jarang,
rambut rontok, pada unggas tanda-tanda khas induk yang defisiensi Zn anak-anaknya
tidak akan tumbuh bulu sayap, lymphocytopenia, testes yang mengecil (testicular
atrophy), acanthosis, hyperkeratosis, parakeratosis pada kulit dan esophagus, kemampuan
belajar menurun dan tingkah laku yang bersifat emosional. Aktivitas enzim
karboksipeptidase dalam pankreas dapat menurun sampai 50 % atau lebih pada minggu
pertama. Aktivitas beberapa enzim lain juga menurun, demikian pula efisiensi
penggunaan protein dalam ransum dapat menurun. Kondisi defisiensi mineral Seng yang
tidak begitu parah akan memperlihatkan tanda-tanda seperti gangguan pada perut, nafsu
makan sedikit menurun, pertumbuhan sedikit terganggu, sukar bunting dan sukar
melahirkan serta gangguan mental pada anak-anak keturunannnya (Piliang, 1997).

Kelebihan Mineral Seng (Zn)

Mineral Seng termasuk kedalam trace mineral, artinya dibutuhkan oleh tubuh
relatif sedikit. Keracunan mineral Seng dalam jumlah besar akan menyebabkan mual,
muntah-muntah, diare dan gangguan pada perut. Sejumlah 2 gram garam Seng sulfat
yang dilarutkan dalam air telah digunakan sebagai obat muntah. Sebanyak satu persen
mineral Seng dalam ransum hewan dapat menekan pertumbuhan, gangguan pada alat
reproduksi dan anemia. Keadaan anemia dapat dicegah dengan cara meningkatkan
konsumsi mineral tembaga (Cu) dalam ransum (Piliang, 1997).

Mineral Seng pada Ruminansia

Absorpsi dan Metabolisme Seng pada Ruminansia
Absorpsi Seng yang utama terjadi pada bagian usus kecil. Pada ruminansia
sepertiga pemberian Seng per oral diabsorpsi di abomasum, tetapi daerah absorpsi yang
utama adalah usus kecil dan yang paling aktif pada duodenum (Underwood, 1977).
Peneliti lain menyatakan bahwa ruminansia dapat mengabsorpsi 20 - 40 % Seng dari
yang terkandung dalam pakan, namun pada ternak muda absorpsinya relatif lebih tinggi
(Georgievskii et al., 1982).

Absorpsi Seng dipengaruhi oleh jumlah dan imbangan mineral lain serta
kandungan Seng dalam ransum dan bentuk Seng yang diserap (Underwood, 1977).
Tingginya level kalsium dapat menghambat absorpsi seng pada monogastrik
(Georgievskii, et al., 1982).

Menurut Piliang (1997), asam fitat pada hewan ruminansia merupakan masalah
khusus, karena bahan pakan yang kaya akan fitase mempunyai manfaat bagi kehidupan
protozoa yang terdapat dalam ransum. Hewan-hewan ruminansia yang dipelihara secara
merumput atau yang diberi ransum dengan hijauan tinggi, maka asam fitat akan lebih
mudah dicerna dan kurang mempengaruhi ketersediaan mineral Seng dibandingkan
dengan jika ransum tersebut dikonsumsi oleh hewan monogastrik. Meskipun demikian,
anak sapi yang rumennya belum berfungsi dan berkembang sempurna dan juga hewanhewan
ruminansia yang diberi ransum dengan kandungan konsentrat tinggi, dimana
protozoa dalam rumennya telah banyak berkurang atau hilang, maka respon terhadap
pemberian mineral Seng dalam ransum akan sama dengan hewan-hewan monogastrik.
Absorpsi Seng lebih merupakan refleksi permintaan fisiologis tubuh akan Seng
baik pada anak maupun induk sapi. Hewan yang kekurangan Seng akan mengabsorpsi
sebagian besar Seng yang diberikan dalam pakan. Anak sapi yang kekurangan Seng akan
mengabsorpsi 80 % Seng yang diberikan per oral (Miller et al., 1970). Selanjutnya
dinyatakan bahwa apabila ruminansia muda mendapat ransum dengan kandungan Seng
rendah, maka kadar Seng dalam beberapa jaringan akan turun, sedangkan di tempat lain
sedikit berubah atau tetap. Tetapi bila kekurangan Sengnya demikian besar, maka akan
mengakibatkan turunnya kandungan Seng pada rambut, tulang, hati, paru-paru, ginjal,
pankreas dan plasma darah.

Seng yang terdapat dalam tubuh hewan diangkut bersama-sama bahan organik.
Dari penelusuran pustaka, Church dan Pond (1988) melaporkan bahwa urutan absorpsi
yaitu setelah pankreas mengeluarkan ligan pengikat seng ke dalam lumen usus, di dalam
lumen seng berikatan dengan ligan. Dalam ikatannya dengan ligan, seng diangkut
menembus mikrovili usus masuk ke dalam sel epitel dan kemudian ikatan seng dibawa ke
membran plasma membawa seng dari sisi seseptor. Miller et al., (1970) dalam
penelitiannya tentang pengaruh berbagai taraf seng terhadap absorpsi Zn menyatakan

bahwa ruminansia mempunyai mekanisme kontrol homeostatis yang mengatur absorpsi
seng dan reekskresi endogen ke dalam saluran pencernannya.
Pada peristiwa absorpsi dan transfer, seng akan lewat dari satu ikatan protein ke
protein lainnya dan mungkin juga dalam satu ikatan metal kompleks dengan asam amino
atau EDTA sebagai ikatan non protein. Metabolisme setelah absorpsi dipengaruhi oleh
ikatan yang terbentuk. Selain itu juga dipengaruhi oleh interaksinya dengan mineral Ca,
P, Cu, Cd pembentuk Khelat (EDTA) dan vitamin D (Georgievskii et al, 1982).
Konsumsi Ca dan P anorganik yang tinggi akan mempermudah timbulnya kekurangan
seng dan mempengaruhi pemanfaatan seng pada ternak (Underwood, 1977).
Hasil suatu penelitian Batubara (1988), mencoba menambahkan Zn pada ransum
domba dengan level 0, 200 dan 400 ppm. Didapatkan bahwa hanya tingkat pemberian
200 ppm terjadi peningkatan konsumsi ransum. Ott et al., (1965) menambahkan Seng
sebesar 15, 30, dan 45 ppm dari ransum basal yang mengandung 3 ppm Zn, dan
mendapatkan peningkatan konsumsi pakan domba secara linier. Selanjutnya domba yang
diberi penambahan sebanyak 500 ppm dan 1000 ppm Seng akan mengkonsumsi pakan
lebih banyak dibandingkan kontrol yang mengandung 33 ppm Zn. Penurunan konsumsi
pakan dengan pemberian Seng yang lebih tinggi akan mempengaruhi palatabilitas dan
terjadi perubahan metabolisme rumen (Ott et al, 1996a).

Pengaruh Defisiensi dan Kelebihan Seng pada Ruminansia

Defisiensi seng pada ruminansia tidak akan terjadi apabila kandungan seng dalam
hijauan alami cukup tersedia. Dari berbagai penelitian telah dilaporkan bahwa seng
berperan sebagai aktivator berbagai enzim dan merupakan komponen esensial berbagai
metaloenzim. Oleh karena itu bila ternak mengalami defisiensi seng, aktivitas enzim
yang terlibat seperti alkalin fosfatase, karboksi peptidase dan lain-lain akan turun dan
selanjutnya akan mempengaruhi performans ternak.

Defisiensi seng dapat menyebabkan penurunan alkalin fosfatase pada ginjal,
perut, usus dan hati tikus (Wiliam, 1972; Huber dan Gershoff, 1973; Taneja dan Arya,
1992), dan pada serum sapi (Miller et al., 1966; Luecke et al., 1968). Berdasarkan
penelitian Girinda (1987) dilaporkan bahwa aktivitas alkalin fosfatase pada serum domba
dan sapi yang normal mempunyai kisaran yang luas (tabel 4) dan akan turun dengan
cepat dengan semakin bertambahnya umur sampai mencapai dewasa tubuh.

Aktivitas karboksi peptidase pada pankreas menjadi lebih rendah pada tikus yang
defisiensi Seng dan akan kembali normal apabila disuplementasi dengan seng dalam
jumlah yang cukup sesuai kebutuhan. Hubert dan Gershoff (1973) menyatakan bahwa
penurunan aktivitas karboksi peptidase menyebabkan pencernaan dan penyerapan protein
terbatas. Pernyataan tersebut mendukung pendapat Miller et al. (1966) yang mengatakan
bahwa gejala defisiensi seng pada ruminansia telah terbukti tidak mempengaruhi
kecernaan bahan kering, akan tetapi justru menyebabkan penurunan pemanfaatan pakan
tercerna.

Dari berbagai penelitian pada ternak lainnya juga dilaporkan bahwa defisiensi
mengakibatkan penurunan aktivitas berbagai enzim dan keadaan tersebut dapat
menimbulkan berbagai gejala kilinis maupun fisiologis pada ternak. Gejala klinis yang
tampak adalah alopesia, dermatitis, parakeratosis dan rambut atau bulu, wol, kaki dan
kulit tidak normal (NAS, 1980). Selain hal tersebut di atas, defisiensi seng dapat terlihat
pada pertumbuhan lambat, selera makan tertekan, konsumsi turun dan kesehatan
menurun. Hasil penelitian tersebut sesuai dengan yang dilaporkan oleh Miller et al.
(1966) bahwa defisiensi seng pada ruminansia tidak berpengaruh pada kecernaan bahan
kering, tetapi laju pertumbuhan lebih lambat dibanding kontrol. Hal ini kemungkinan
disebabkan pemanfaatan pakan tercerna pada ransum yang defisiensi seng kurang efisien.
Benade et al. (1995) dalam penelusuran pustakanya menyatakan bahwa defisiensi seng
dapat menimbulkan defisiensi nutrisi esensial lain seperti vitamin dan asam lemak yang
besar peranannya dalam proses penyerapan zat-zat nutrisi pakan. Selain itu defisiensi
seng juga menunjukkan dewasa kelamin lambat dan mengganggu reproduksi, gangguan
saluran usus halus dan anemia (NAS, 1980).

Disamping defisiensi yang berakibat buruk pada ternak, pemberian seng
berlebihanpun akan mengakibatkan keadaan yang kurang baik. Apabila diberikan dalam
jumlah yang berlebihan, kandungan seng pada pankreas, hati, ginjal dan tulang tinggi.
Menurut Ott et al. (1966a;b) pemberian seng berlebihan pada domba maupun pada sapi
dapat menyebabkan keracunan yang diperlihatkan pada penurunan berat badan, konsumsi
dan efisiensi penggunaan ransum. Penurunan konsumsi ransum kemungkinan sebagai
bagian dari penurunan palatabilitas ransum. Selain itu pemberian seng yang berlebihan
dapat mengganggu metabolisme dalam rumen, terjadi akumulasi dalam darah dan
jaringan lain (hati, pamkreas, ginjal dan tulang), sehingga mengganggu metabolisme Co
dan Fe yang mengakibatkan kandungan Co hati menurun dan Fe meningkat (Ott et al.,
1966c)

Ott et al. (1966b) melaporkan bahwa pemberian ZnO 900 mg/kg ransum pada
sapi sudah menunjukkan gejala keracunan yang diperlihatkan pada penurunan berat
badan, konsumsi ransum dan efisiensi penggunaan ransum, kandungan seng jaringan
meningkat dan Cu di hati turun. Pada level yang lebih tinggi tanda-tanda keracunan
semakin nyata. Pada pemberian 500 mg ZnO/kg ransum hanya meningkatkan kandungan
seng jaringan, tetapi tidak terjadi penurunan berat badan, sedangkan pemberian 100 mg
ZnO/kg ransum, baik secara biokimia maupun secara klinis baik. Peneliti lain
melaporkan bahwa anak sapi umur 120 hari dengan berat badan mendekati 100 kg yang
diberi 600 ppm ZnO dalam pakan, dalam waktu 14 hari dapat mengkonsumsi ransum
secara optimal tanpa efek keracunan (Kincaid et al., 1976). Kemungkinan hal ini
disebabkan kandungan kalsium dalam ransum tinggi yang dapat diketahui dari jenis
bahan pakan yang diberikan. Pendapat di atas membenarkan pendapat Miller et al.
(1970). Akan tetapi mekanisme homeostatik kontrol metabolisme seng kurang efektif
dan menyebabkan efek fisiologis yang sangat merugikan apabila ransum mengandung
600 ppm ZnO dibandingkan dengan yang mengandung 200 ppm ZnO di mana belum
sampai pada taraf keracunan.

Berdasarkan berbagai penemuan para peneliti tersebut nampaknya belum ada
kesepakatan berapa batas optimal pemberian seng yang memberikan efek terbaik pada
sapi. Namun dapat diperkirakan kandungan seng dalam ransum sebaiknya tidak lebih
dari 100 ppm dengan asumsi kandungan kalsium dan fosfor dalam ransum cukup sesuai
standar kebutuhan.

Kesimpulan

Mineral Seng termasuk kedalam trace mineral yang esensial. Mineral ini tersebar
di seluruh jaringan tubuh. Konsentrasi Seng dalam organ tidak konstan, namun
bervariasi tergantung umur, jenis kelamin dan level mineral dalam ransum. Fungsi utama
mineral Zn adalah sebagai aktivator beberapa enzim yang ada hubungannya dengan
metabolisme karbohidrat, energi, degradasi dan sintesis protein dan asam nukleat dan
terlibat dalam enzim yang berfungsi untuk transport CO2 (Karbonik anhidrase) dan
karboksi peptidase yang ada hubungannya dengan sekresi protease maupun peptidase
pada pankreas yang dibutuhkan untuk pencernaan protein dalam usus. Absorpsi mineral
Zn dipengaruhi mineral lain yang sipatnya sinergis dan antagonis. Defisiensi Zn
menyebabkan penurunan aktivitas alkalin fosfatse, penurunan aktivitas karboksi
peptidase, penurunan pemanfaatan pakan tercerna, laju pertumbuhan terhambat,
konsumsi pakan menurun, dewasa kelamin terhambat dan kesehatan menurun. Defisiensi
mineral Zn juga menimbulkan defisiensi nutrisi esensial lain seperti vitamin dan asam
lemak. Pemberian mineral Zn yang berlebihan mengakibatkan keracunan yang
diperlihatkan pada penurunan berat badan, konsumsi dan efisiensi penggunaan ransum.
Kebutuhan mineral Seng untuk ruminansia para ahli belum sepakat, tetapi sebaiknya
tidak lebih dari 100 ppm/kg ransum.



Sumber : rahmat_fapet@yahoo.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar